Legenda Tommy Jo Sanchez, Oleh: Billie Bierer – Resensi Buku

Western adalah studi dalam arketipe yang hampir sepenuhnya unik untuk peradaban Amerika. Pengembara yang menunggang kuda dengan topi Stetson dan senjata berkilauan di sisi mereka, Pria Tanpa Nama ini menyapu ksatria seperti yang menyimpang, melindungi kota-kota dari kedua penjahat, dan perambahan peradaban.

Dalam "The Legend of Tommy Jo Sanchez", pahlawan kita bukanlah John Wayne, Clint Eastwood, atau salah satu dari segudang karakter yang mungkin ditemukan dalam kanon Louis L'Amour. TJ Sanchez adalah seorang wanita, sama bergairahnya dengan rekan-rekan prianya. Namun, TJ melakukan persis seperti yang dilakukan orang-orang ini – berdiri sebagai simbol, mewakili semangat Old West.

Menolak untuk mengikuti jejak ibunya dengan menjadi pelacur, TJ mencuri seekor kuda dan berangkat menuju kota batu nisan Tombstone, AZ, bersiap untuk membangun masa depannya. Ini adalah padang belantara yang keras, yang sangat tidak ramah, bahkan bagi manusia, tetapi terlepas dari Apache liar, mereka yang mencarinya untuk balas dendam, dan temperamennya sendiri yang berapi-api, TJ menemukan sejenis keluarga yang kasar di antara koboi berkulit, penjudi , dan pelacur. Dia membayangkan sebuah rencana yang akan memungkinkan dia untuk menjalani hidup dengan persyaratannya sendiri, dengan kode kehormatannya sendiri. Dealer poker berbakat, TJ – dengan bantuan Doc Holliday dan Wyatt Earp – menyiapkan permainan poker taruhan tinggi untuk menarik beberapa rol besar ke mejanya, berharap menang cukup untuk membeli saloon mereka, sehingga dia dapat mengamankan masa depannya sendiri dan menjaga gadis-gadis yang bekerja di sana juga.

Perasaan keadilan independen ini bukanlah tema yang asing dalam genre Barat. Hukum perorangan, baik yang dipelihara semata-mata untuk keuntungan pribadi, atau untuk alasan altruistik, adalah ciri khas dari suatu era yang belum dikuasai, sebelum perluasan kemajuan menyapu daratan, membawa moralitas impersonal dan ketertiban yang ditegakkan. Angka-angka "ksatria" ini dihormati, atau ditakuti. Mereka hidup dengan akal mereka sendiri dan pada kondisi mereka sendiri. Di dalam mereka ada kebingungan yang merupakan Old West – integritas yang luhur, dan kekejaman yang tak pernah berhenti. TJ Sanchez adalah semua hal ini, dan harus bertahan hidup. Dia tanpa kompromi menuntut rasa hormat, bahkan dari orang-orang yang berusaha merayu dia. Untungnya, TJ memiliki bagian kelemahannya, kalau tidak, dia tidak bisa ditoleransi, dan tidak mungkin disukai sebagai karakter. temperamennya yang tidak menentu, ketegarannya, keras kepala, dan kecenderungannya untuk melarikan diri kapan saja ada masalah, membuatnya benar-benar menyebalkan, tetapi berikan lapisan-lapisannya yang bisa ditularkan.

Aspek yang paling penting dari "Legenda Tommy Jo Sanchez" adalah bahwa penjahatnya juga seorang wanita. Seperti TJ seperti hari adalah malam, penjudi berpenampilan halus dari Louisiana tertarik pada pertandingan TJ Sanchez yang tinggi, dan dengan cepat menunjukkan bahwa meskipun dia sama dengan TJ dalam kekuatan karakter, dia jauh lebih kejam, dan mau pergi ke mana saja tanpa dilawan oleh lawannya untuk mendapatkan apa yang diinginkannya. Sama seperti TJ Sanchez berdiri di antara teman-temannya sebagai roh dari Old West, Fannie adalah contoh yang sangat baik dari intrusi perkembangan di dataran yang berdebu. Dia lebih agresif, lebih politis dalam dobelnya. Dia terlalu berkilau dan terlalu baru untuk Tombstone, AZ. Dia tiba, bagaimanapun, dan dia mencoba untuk mencuri hal-hal yang paling jelas melambangkan Old West.

"Legenda Tommy Jo Sanchez" menciptakan karakter yang menarik, tulus, dan layak dari genre. Mereka menggosok siku dengan orang-orang seperti Doc Holliday, Wyatt Earp, dan Clara Barton, di Tombstone, AZ, memberikannya rasa sejarah. Jelas bahwa penulis senang melakukan penelitiannya, dan rinciannya membuat cerita menjadi hidup. Dengan cara kritik, buku bisa mendapat manfaat dari mata editor untuk kesalahan tata bahasa, tanda baca, dan ejaan. Namun, "Legenda Tommy Jo Sanchez" adalah bacaan yang menarik dari genre yang mendapat sedikit perhatian akhir-akhir ini. Ini menawarkan sesuatu untuk memuaskan tanpa mengikuti semua kiasan biasa, dan untuk itu, itu benar-benar unik.

Resensi Buku – The Legend of Bass Reeves

The Legend of Bass Reeves: Menjadi Akun Benar dan Fiksi dari Marshall Paling Valiant di Barat

(Gary Paulsen, Wendy Lamb Books)

Sepuluh tahun Bass Reeves dan ibunya adalah budak di peternakan Mister. Bass mengelola peternakan hampir sendirian. Ada budak lain di peternakan bernama Bunga, yang tidak bisa bicara karena "… dia dicambuk dan dipukuli, dan itu membuat bagian berpikir dari otaknya berhenti." Ketiganya bekerja di bawah pengawasan Mister yang bersemangat.

Ketika Tuan meminumnya, dia bahkan lebih kejam. Dia mengajar Bass untuk bermain kartu sehingga dia bisa memiliki beberapa perusahaan. Setelah Bass mendapatkan kartu yang bagus, Mister memasang uang untuk Bass bermain, dimulai dengan uang receh sampai mereka mendapat lima puluh sen. Suatu malam ketika Bass telah memenangkan semua uangnya, Tuan bertaruh Bass, dan kebebasan ibunya. Bass hampir 17 tahun dan ingin menjadi lelaki bebas.

Lalu dia menangkap Mister curang. Mister melempar kartu-kartunya dan memukul kepala Bass. Bass membalasnya. Marah, Mister menarik senjatanya pada Bass. Mengetahui bahwa dia akan mati, Bass memukulnya dengan kendi wiski. Tuan jatuh. Bass percaya dia telah membunuh Tuan. Ketika dia mendengar tembakan itu, ibunya datang berlari. Dalam waktu singkat, Bass berlari untuk hidupnya, tidak pernah melihat ibunya lagi. Dia melarikan diri ke Wilayah India dan memulai hidupnya sebagai orang merdeka.

Bass bertahan hidup dengan rusa dan kerbau yang diburu. Dia belajar membaca suara dan gerakan di sekelilingnya. Begitu dia harus membunuh dua orang untuk membela diri. Lain waktu dia menyelamatkan seorang gadis kecil (India) dari dibunuh oleh tiga serigala. Dia tinggal bersama negara Creek selama 22 tahun.

Legenda sejarah Bass Reeves benar-benar dimulai ketika dia berusia 51 tahun. Pemerintah AS membutuhkan seseorang yang akrab dengan Wilayah India untuk menjadi marshall dan mereka merekrut Bass Reeves. Dari 1862 hingga 1907 Bass Reeves adalah Marshall AS yang membawa buronan. Pada tahun 1907, kota Muskogee meminta Bass Reeves berusia delapan puluh satu tahun untuk menjadi polisi kota. Ceritanya menarik dan patut diselidiki.